Tingkatkan Ekonomi, HolistikPro: HKTI Turut Berperan Besar Memajukan Sektor UMKM

0
143
Acara Diskusi santai di Kantor Pusat HKTI, Jakarta
sumber berita : https://www.ruangpolitik.com/2023/07/06/tingkatkan-ekonomi-holistikpro-hkti-turut-berperan-besar/

RUANGPOLITIK.COM —Semakin menggeliatnya pertumbuhan ekonomi pasca pandemi Covid-19, tak terlepas dari kebijakan pemerintah untuk memperkuat sektor pertanian, perikanan, dan perkebunan.

Imbasnya Hingga Kini, kontribusi tiga sektor itu terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PRDB) terus memberikan sumbangsih yang cukup besar.

“Kenapa saya sampaikan ini, karena saya harap dengan menggeliatnya 3 sektor tersebut yang berpengaruh pada NTP (Nilai Tukar Petani) harus senantiasa dipertahankan bahkan ditingkatkan, untuk itu saya melihat peran HKTI dalam hal ini sangat besar,” ungkap Rudiat Wiriadharma Sekjen HolistikPro kepada RuPol saat berdiskusi santai di Kantor Pusat HKTI, Jakarta Kamis (6/7/2023).

Dalam upaya membangun ekonomi kerakyatan, Presiden RI telah memberikan arahan untuk melakukan pengembangan UMKM Naik Kelas dan Modernisasi Koperasi. Peran UMKM sangat besar untuk pertumbuhan perekonomian Indonesia, dengan jumlahnya mencapai 99% dari keseluruhan unit usaha. Kontribusi UMKM terhadap PDB juga mencapai 60,5%, dan terhadap penyerapan tenaga kerja adalah 96,9% dari total penyerapan tenaga kerja nasional.

“Ini critical engine untuk perekonomian kita supaya maju. Jadi kita bertopang sangat besar kepada UMKM kita. Selama pandemi, kita melihat banyak UMKM terpuruk, tapi begitu kita melihat saat ini sebanyak 84,8% UMKM yang tadinya terpuruk sudah kembali beroperasi normal. Kebijakan Pemerintah selama pandemi terbukti cukup efektif dalam mewujudkan hal itu,” imbuhnya.

Sementara itu, Ketua Umum HolistikPro P. Indrawan Handoko memaparkan bahwa kondisi UMKM lokal sempat menurun pada dua tahun pertama pandemi Covid-19 yakni di tahun 2020-2021.

Berdasarkan survei dari UNDP dan LPEM UI yang melibatkan 1.180 responden para pelaku UMKM diperoleh hasil bahwa pada masa itu lebih dari 48% UMKM mengalami masalah bahan baku, 77% pendapatannya menurun, 88% UMKM mengalami penurunan permintaan produk, dan bahkan 97% UMKM mengalami penurunan nilai aset.

Kebijakan strategis yang diterapkan Pemerintah di antaranya yaitu Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), implementasi UU Cipta Kerja dan aturan turunannya, maupun program Bangga Buatan Indonesia (BBI).

Program PEN sendiri mencakup program Dukungan UMKM, di antaranya di bidang pembiayaan KUR pada masa pandemi, Bantuan Produktif Usaha Mikro (BPUM), Subsidi Bunga/Margin Non-KUR, Penempatan Dana/Penempatan Uang Negara, Penjaminan Kredit UMKM, Pembiayaan investasi kepada koperasi melalui LPDB KUMKM, Pajak Penghasilan Final (PPh) UMKM Ditanggung Pemerintah, serta Bantuan Tunai Pedagang Kaki Lima, Warung dan Nelayan (BTPKLWN).

“Kalau dilihat dari segi historical-nya, bansos kepada UMKM selama masa pandemi ini jelas membantu mereka untuk dapat membayar cicilan kreditnya lagi ke perbankan,” papar Ketua Umum HolistikPro P. Indrawan Handoko.

1 2

Leave a reply

eighteen − 9 =